Home » Puisi Dan Pantun » Puisi Tentang Perjuangan Pahlawan

Puisi Tentang Perjuangan Pahlawan

Thursday, February 27th 2014. | Puisi Dan Pantun

Puisi Pahlawan ada yang bilang pahlawan itu artinya orang yang berpahala. Mungkin ada benarnya, pahlawan kan berjuang dengan jiwa dan raga mempertahankan tanah airnya, sudah pasti mendapat pahala ya. Berbicara tentang pahlawan, apa sih kontribusi yang bisa kita berikan untuk menghargai jasa-jasa para pahlawan? Mungkin hal kecil yang bisa kita perbuat adalah merayakan hari Pahlawan setiap tanggal 10 November. Sepertinya puisi pahlawan bisa dijadikan ajang untuk mengapresiasi jasa pahlawan dalam membela tanah air. Puisi pahlawan bisa digunakan untuk lomba deklamasi pada hari pahlawan.

 

puisi pahlawan

 

Nah, kalo kamu bingung dimana mencari puisi pahlawan langsung aja lihat isi blog ini. Cuma di sini kamu bisa mendapatkan konten berisi kumpulan puisi pahlawan yang bagus dan ok banget. Puisi-puisi ini bisa kamu gunakan untuk lomba deklamasi puisi atau bisa juga sebagai koleksi pribadi. Eits…tunggu dulu, ada yang ketinggalan nih. Pahlawan bisa juga diartikan secara luas ya jadi tidak spesifik hanya untuk para prajurit yang berjuang di medan perang. Misalnya saja seorang ibu yang harus ikut bekerja demi menambah pendapatan keluarga agar anak-anaknya bisa tetap sekolah. Secara luas, ibu ini juga bisa dikategorikan sebagai pahlawan.

 

Mudah-mudahan kumpulan puisi pahlawan ini bisa bermanfaat atau paling tidak dengan membacanya kita bisa mengingat dan menghargai jasa dan perjuangan para pahlawan tersebut. Puisi pahlawan dengan selipan kata mutiara yang indah serta kata bijak ini baru satu dari sekian banyak konten menarik di blog ini jadi jangan lupa untuk selalu mampir dan melihat yang seru dan asyik di sini.

 

Untuk Pahlawan Negeriku

Untuk negeriku…
Hancur lebir tulang belulangku
Berlumur darah sekujur tubuh
Bermandi keringat penyejuk hati
Kurela demi tanah air negeriku
Sangsaka merah berani
Putih suci
Melambai-lambai ditiup angin
Air mata bercucuran, menganjungkan doa
untuk pahlawan negeri
Berpijak berdebu pasir
Berderai kasih hanya untuk pahlawan jagad raya
Hanya jasamu bisa kulihat
Hanya jasamu bisa kukenang
Tubuhmu hancur hilang entah kemana
Demi darahmu ….
Demi tulangmu ..
Aku perjuangkan negeriku ini, Indonesia.

 

PAHLAWAN PENDIDIKAN
Jika dunia kami yang dulu kosong
tak pernah kau isi
Mungkin hanya ada warna hampa, gelap
tak bisa apa-apa, tak bisa kemana-mana
Tapi kini dunia kami penuh warna
Dengan goresan garis-garis, juga kata
Yang dulu hanya jadi mimpi
Kini mulai terlihat bukan lagi mimpi
Itu karena kau yang mengajarkan
Tentang mana warna yang indah
Tentang garis yang harus dilukis
Juga tentang kata yang harus dibaca
Terimakasih guruku dari hatiku
Untuk semua pejuang pendidikan
Dengan pendidikanlah kita bisa memperbaiki bangsa
Dengan pendidikanlah nasib kita bisa dirubah
Apa yang tak mungkin kau jadikan mungkin
Hanya ucapan terakhir dari mulutku
Di hari pendidikan nasional ini
Gempitakanlah selalu jiwamu
wahai pejuang pendidikan Indonesia

 

PAHLAWAN
Oh, pahlawan
Engakulah yang melindungi bangsa
Tiada engkau, tiada kebebasan
Karenamu bangsa bebas dari penjajah
Sekarang tiada engkau lagi
Dan bangsa harus tetap bersatu
Ku akan merindukanmu selalu
Karena namamu tetap harum menyatu di kalbu

 

PEREMPUAN-PEREMPUAN PERKASA

Perempuan-perempuan yang membawa bakul di pagi buta, dari manakah mereka
ke stasiun kereta mereka datang dari bukit-bukit desa
sebelum peluit kereta pagi terjaga
sebelum hari bermula dalam pesta kerja

Perempuan-perempuan yang membawa bakul dalam kereta, kemanakah mereka
di atas roda-roda baja mereka berkendara
mereka berlomba dengan surya menuju gerbang kota
merebut hidup di pasar-pasar kota

Perempuan-perempuan perkasa yang membawa bakul di pagi buta, siapakah mereka
mereka ialah ibu-ibu berhati baja, perempuan-perempuan perkasa
akar-akar yang melata dari tanah perbukitan turun ke kota
mereka : cinta kasih yang bergerak menghidupi desa demi desa